Kamis, 17 Oktober 2019

Ilustrani (Internet)

ekonomi | Rabu, 8 Mei 2019 | Dibaca: 160
Surati Menteri Keuangan, Gubri Tanyakan Tunda Salur DBH

PEKANBARU, RIDARNEWS.COM - Terkait kurang bayar Dana Bagi Hasil (DBH) Riau triwulan empat tahun 2017 sebesar Rp1,7 triliun tidak ada kaitannya dengan urusan politik.  

Demikian dikatakan Gubernur Riau, Syamsuar kepada wartawan, Selasa, 7 Mei 2019.

Syamsuar meyakini, kurang bayar DBH yang mengakibatkan tunda salur itu merupakan tagihan yang pasti akan dibayar oleh pemerintah pusat.  

"Ini (DBH) tagihan yang pasti akan dibayar oleh pusat. Dan itu bagian yang harus kita tagih, dan harus dibayar," kata mantan Bupati Siak dua periode ini.

Untuk menagih hutang pusat tersebut, kata Syamsuar, Pemprov Riau akan menyurati Menteri Keuangan untuk segera mentransfer tunda salur DBH Riau tahun 2017.

"Nanti kita buat usulan surat. Kemarin sudah disampaikan suratnya oleh pak Sekda kepada saya," ungkapnya.

Usulan tersebut, tambah Syamsuar, nantinya akan dilengkapi dengan data-data pendukung dengan pertimbangan kondisi keuangan daerah.

"Dalam surat itu nanti kita lampirkan data-data, karena ini (DBH) untuk kabupaten/kota juga, bukan hanya untuk provinsi," pungkasnya. (Mediacenterriau)

BERITA PILIHAN
Artikel Populer
NASIONAL
Kamis, 10 Oktober 2019
Rabu, 2 Oktober 2019
Rabu, 2 Oktober 2019
Selasa, 1 Oktober 2019
Senin, 23 September 2019

HUKRIM
Rabu, 16 Oktober 2019
Selasa, 15 Oktober 2019
Senin, 14 Oktober 2019
Senin, 14 Oktober 2019
Minggu, 13 Oktober 2019