Untitled Document

Saat Berada di Teluk Persia
AS Tuduh Drone Iran Mata-matai Kapal Induknya
Editor: Redaksi : Penulis riaupos.co
Minggu, 7 Mei 2017
USS George W Bush saat berada di Selat Hormuz

WASHINGTON – Ketegangan antara AS dan Iran kembali terjadi setelah muncul tudingan bahwa pesawat tanpa awak Iran memata-matai kapal perang Amerika saat berada di Teluk Persia  dan menjadi basis penggempuran  ISIS di Suriah.

Dikatakan, ketika kapal-kapal AS melancarkan serangan udara terhadap ISIS di Suriah dan Irak dari kapal induk AS George HW Bush dan kapal lainnya, pesawat pengintai Iran  berusaha mengganggu.

Sebuah pesawat tak berawak Iran pertama kali dilaporkan terbang ke sebuah kapal AS pada Januari 2016, ketika sebuah kendaraan mata-mata angkasa tak berawak terbang melintasi kapal USS Harry S. Truman dan kapal Prancis Charles DeGaulle. Pesawat itu dipastikan tidak berisi ancaman setelah helikopter Angkatan Laut MH-60 dikirim untuk menyelidiki.

Fregat Denmark Peter Willemoes, yang bersama dengan kapal pengawal lainnya telah bergabung dengan kapal induk George HW Bush dan kelompoknya sejak Januari  untuk membantu menopang pertahanan kapal tersebut. Kapal Pengangkut itu juga memiliki sistem pertahanan sendiri.

Perwira komando Bush, Kapten Will Pennington, mengatakan kepada Military.com , "Itu adalah kemampuan yang diperoleh seluruh dunia, dan Iran tidak berbeda ... Ini bukan pesawat kecil yang dikendalikan radio atau remote. Mereka melakukan pengintaian."

Pennington mengatakan bahwa sekarang UAV Iran terdeteksi hampir setiap hari, dan bahwa awak kapal menggunakan sejumlah taktik untuk menahan mereka, dan berkata, "Kami memiliki serangkaian prosedur yang kami latih. Untuk itu secara bertahap, atau tidak bertahap, meningkatkan posisi defensif dan  kesiapan kita. "

Di luar sebuah insiden di bulan Maret ketika kapal-kapal cepat  Iran menuju ke arah Bush saat memasuki Teluk Persia melalui Selat Hormuz, pertemuan antara kapal-kapal AS dan Iran tidak menimbulkan ketegangan dan  Pennington serta stafnya tetap waspada di atas kapal.
 
Setelah insiden bulan Maret, The National mengutip Laksamana Muda Kenneth Whitesell yang mengatakan, "Ini adalah perilaku yang tidak profesional, ini adalah perilaku pelecehan dan ini adalah sesuatu yang tidak Anda duga saat Anda memiliki 100 kapal raksasa per hari melalui Selat Hormuz, dan - Setidaknya dari aliran minyak - selat paling kritis di dunia ... Ini adalah perilaku rutin mereka, yang di wilayah lain di dunia, lingkungan maritim lainnya, ini akan dianggap sebagai pelanggaran hukum internasional. "

Dia mencatat bahwa "sejumlah" kapal Iran dengan maksud yang tidak jelas mendekati kapal induk beberapa hari yang lalu, yang memaksa kapal tersebut untuk meluncurkan helikopter yang memastikan tidak ada ancaman yang akan segera terjadi. Kapten menambahkan bahwa semuanya  harus ditangani dengan serius.(sputniknews/zar/riaupos.co)


 

 

 

 

INDEK TERBARU
internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

internasional : Minggu, 7 Mei 2017

 


Copyright @ 2018 RidarNews.com, All right reserved

Home - Redaksi - Disclaimer - Pedoman Siber - Privacy Policy - Indeks News - Mobile Versi